Mahar & Makassar

Standard

image577.jpg
Hmm.. Gini2, beda daerah beda adat… beda kebisaan.. beda juga cara ngom sm cara mikirnya… lucu juga….

( kasus 1 )
Konsultasi Islam: Boleh nanya… Agak menyimpang
unga : silahkan
Konsultasi Islam: Mahar akhwat makassar apakah benar sktr 50 juta?
unga: hahhahahhah…
Konsultasi Islam: Afwan
unga: memangnya knp?
unga: bapak ada mau proses dgn org?
Konsultasi Islam: Saya mungkin…
unga: alhamdulillah
unga : klu pun ngga ato iya biasanya bisa dirundingkan dl, gt pak
Konsultasi Islam: Itulah…Apabila ada seorg ikhwan yg bgs agama dan akhlaknya maka nikahkanlah dia, krn bila tdk akan timbul fitnah dimuka bumi
unga: iyah memang spt itu kok, tergantung kesepakatan bersama kedua keluarga. Tapi biasanya klu gagal ta’aruf itu gara2 emosi jiwa pribadi masing2 org, atau masih ada pertimbangan lain, ato juga ragu2.. tau deh he2
Konsultasi Islam: Dulu di yogya ada ust yg nawarin akhwat dr sana
unga: trus
unga: dimintain 50 jt?
Konsultasi Islam: Tp dgr ‘makasar’ itu udah lgsg takut
Konsultasi Islam: Kebayang 50jt
unga: Hahhahhahaha… oups.. afwan 🙂
Konsultasi Islam: Yah… Tp klo dr penuturannya klo akhwat yg bnr2 cantik baru maharnya gede2
unga: uwwalah.. hi2
unga: ngga juga
unga: itu semua tergantung kesepakatan dan keluarga masing2 😀
unga: klu sesuai kesepakatan bisa gak segitu
unga: tergantung mampu2x berapa kok
——————- ( percakapan selanjutnya diarchive ajh he2 ) ——————-

( kasus 2 )
Uda andoz: ibuk…
Uda andoz: ibuk kalau nikah
unga: iya
Uda andoz: rencana nyaa mau mahar apa?
unga: sepatu kaca
Uda andoz: he he he
unga: emg knp da?
Uda andoz : wanita yg baik tuh menurut nabi
Uda andoz : wanita yang paling rendah mahar nyaaa
Uda andoz: pernikahan yg paling baik menurut agama
Unga : iyah
Uda andoz : adalah pernikahan yang paling sedikit biaya nyaaa
Unga : iyah da
Uda andoz : sepatuu kaca tuhh berapa yaa
Uda andoz : kira kira harganyaa
Uda andoz : ada yang jualnyaa ndak
unga (01/12/2007 15:00:23): 😛
Uda andoz (01/12/2007 15:00:44): 😛 jg
unga (01/12/2007 15:01:16): klu nda ada yg jual knp da?
Uda andoz (01/12/2007 15:01:43): nikah nyaa ndak jadi berarti
Uda andoz (01/12/2007 15:01:49): ndak ada mahar nyaaa
unga (01/12/2007 15:01:54): hahhahahhahhh..
Uda andoz (01/12/2007 15:02:03): syarat sah nikah tuh
Uda andoz (01/12/2007 15:02:05): salah satu nyaa
Uda andoz (01/12/2007 15:02:07): ada mahar nyaaa
unga (01/12/2007 15:02:16): iya ganti ajh
Uda andoz (01/12/2007 15:02:25): dasar..
——————- ( percakapan selanjutnya diarchive jg he2 ) ——————-

( kasus 3 )
“… Andi bunga..” kata mba yati ( mba yg paling setia dari unga kecil jaman di tebet metik2in daun belimbing sambil dipaksa minum su2 dan nekat nyebur ke got karna anak ikan hingga kini di makassar jaman unga sadar.. klu dl sering nyebur ke got dpan rumah eyang huhuu2 ). ” Iyah kenapa mba yati”. ”Adek’ ku.. gito toh kawin sama org sini ( makassar ) namanya mala” . Kata mba yati ngejelasin pake medoknya jawax ( duh… apasiiiih.. ). ” Wah, seneng dung mba yati… dapet ipar org sini.. hi2”. ” Iyah seneng..ada keluarga disini juga, tapi kata adekku.. dia dimintain 10jt ” . ”oh itu mahar mba yati…..”. ” Berarti cewek makassar di beli yah andi bunga…” cletuk mba yati. Oouuupsss no comment anymore huuuhuuuuuu, klu dijelasin ke mba yati gak bakal abis nanyanya….


Pelurusan Versi Unga :

  • Cwek Makassar gak dibeli ( …aaaggHHhh mba yati sembarangan.. )
  • Mahar 10 jt, 50 jt, ato seratus juta…. bukan patokan… huuuhuuuuuhuuu. Klu emg niatan baik.. silakan2 ajah… pake sepatu kaca ato domain & hosting gratis jg bisa hahahhahahhah ( yg penting ada mahar, dan yg mau diditerima sm yg mau dikasih ) << apassiihhh ngomx blibet hahhahahhahhhh

Advertisements

20 responses »

  1. hm…..memang susah klo ngikutin maunya ortu yg dah berpatokan pada adat….
    laen ma ISlam….Islam mah gampang…asal dah siap lahir dan bathin…dan ada sedikit harta dah bisa…..!
    heee…..klo mo protes bede…protesmi sama nenek moyang !
    katanya art2tonic….:D
    wassalam

  2. Review dr temen2 milis angingmammiri.org
    __________
    bocah nakal: ehehehhehe.. ……… …….no comment saya……..
    __________
    daeng.nuntung: Anak mudah jangang sekarang !!!!
    __________
    Ahmad Irfan: BTW…kak unga sendiri maharnya berape neh…sampe 50 juta nggak ? hi…hi…hi. ..emang seh..pemikiran ortu kita tuh suka macem2….ada tuk beli sarjanalah.. .tuk sekolahnyalah. …jd bukan cuma mahar yg kudu di beli…tapi title dan jabatan kadang jd syarat mutlak tuk dibeli…… he…he.. ..
    “makax klo mo nikah jangan cari perempuan makassar” kata temenku beberapa hari yg lalu pas banget dengan topik kak unga…hi… hi..hi trus janda semua mi kodong cwe mks ?……..:D
    __________
    daengrusle: Janda?
    __________
    daeng nuntung: Tu Mangkasarak bilang: “Inroi rolo ping tuju pa’daserangnu nampa buntingko” Artinya? Tanya Ipul….
    __________
    Ahmad Irfan: JANDA….Jomblo ANak DAra….hue. ..hue…hue
    __________
    Daeng rusle: Mahar atau uang naik atau serah2an atau apapun istilahnya, selain sbg simbol ‘penghargaan’ thd perempuan, tp bkn ‘harga beli’, jg perlu diliat sbg urunan dr pihak pengantin laki2 utk ikut menanggung biaya
    pesta nikah. Sdh wajar kalo pihak perempuan meminta kompensasi/modal pesta nikah di muka, asalkan harganya sesuai harga pasar, tdk didasarkan pd hal2 yg sifatnya feodalistik; status sosial, pendidikan, haji atau blum, etc.
    kalo si cowok memang cinta, mestinya wajarlah dia berkorban materi demi mendapat cintanya. Masa’ mau kawin nda punya modal, disitu jg bisa diliat tingkat upaya cowoknya utk bisa menafkahi keluarganya nanti. seperti ungkapan kearifan lokal bugis
    aja mubotting narekko deppa muwissengngi maggolilingi bekka fitu dafurengnge. .
    Jangan berani nikah kalo blum paham seluk beluk rumahtangga, yg dimajaskan sbg mengelilingi dapur tujuh kali.
    __________
    cRisTaL: kek nya yang sudah kawin ji yang ngerti apa itu MAHAR … 😀 wakakak mentang2 sudah mi kawinG 😛
    kalo menurut saya, Mahar itu adalah simbol sah nya pernikahan, jaman Rosul dulu sperangkat alat sholat di jadikan mahar sebagai tanda sahnya pernikahan, karena jaman makin hari-makin modern maka mahar itu berubah menjadi lebih WOW…. karena itu adalah simbol sah nya pernikahan dan biasanya terjadi hanya 1 kali seumur hidup 😀 walau ada yang 2 atau lebih :P, dan proses apa ntu pasompala *semoga tidak salah maklum bukan orang bugis* itu adalah peristiwa penetapan mahar. saya rasa karena semua itu hanya terjadi 1 kali maka sebagian orang menganggap nya sakral maka muncullah simbol2 mahar yang kreatif seperti Mahar uang sebesar 9juta 9ratus 99ribu 9ratus Rupiah, 9sen nah loh ……….. itu adalah contoh, atau Mahar 1 buah pulau 😀 wawwwwwww
    __________
    Deen: :)..

    Na bilang Rasul ta’.. Perempuan shalihah itu harganya melebihi dunia beserta isinya, klo memang para lelaki yakin dengan pilihannya yg mampu membawa kebahagiaan dunia akhirat.. So?.. 20, 30, 50 juta itu apalah artinya..:). Perjuangkan terus si pilihan hati tersebut dgn cara2 yg baik sebagai bagian dari ikhtiar..

    Maaf, se sebagai ce’ bugis makassar tulen, miris klo ada yg bilang “jangan nikahi ce’ makassar/bugis”, ato menikahkan anak perempuan bugis disamakan dengan memperdagangkan anaknya. :). Ayah manapun yg mendengar ini pasti sakit hatinya, * terlaluuuu..*, klo dianggap ingin memperdagangkan si buah hatinya, ini cuman masalah sebutan saja.. dimana di daerah ta’ disebut DOI PANAIK..padahal di daerah laen, juga berjut2 ji..Tojengka’..
    Mungkin yg perlu kita galakkan adalah komunikasi agar kedua belah pihak tidak terjebak dgn yg namanya “MEMPERSULIT”.
    Rasul pun meminang seorang Bunda Khadijah dgn 20 ekor sapi betina(cmiiw) , rekeng mi itu berapa juta, padahal dipikir2 Bunda Khadijah itu perempuan terkaya di jamannya, … :). Kepada Bunda Aisyah, Saudah, Hafsah, Zainab dengan 400 dirham.. Tapi di sisi laen Rasul bersabda “Pernikahan yg paling berkah adalah yang ringan maharnya”.
    Sungguh bukan nominalnya, tapi bagemana takaran kemampuan kita sj. Ndak usah mempersulit diri, kita sj yg sudah vonis duluan mi, “nyeremin” klo meminang ce bugis/mks… *awwah 😀 *
    Mahar klo mo ditanggapi secara positif, bermakna kesiapan secara lahir oleh calon suami, apa takarannya, nah itu komunikasikan ke pihak perempuan..jangan langsung memvonis klo pihak perempuan sedang menawar2….
    Begitu juga untuk perempuannya, banyak2 diskusi dengan ortu agar tak berkecimpung dengan pola pikir matrealistik. Jika ke depan sudah ada lelaki yg baik -agama- nya, well… “Ringankan mi itu pace, demi kebaikan dunia akhirat anakta’ ji jg.. “…
    Tabe’ .. 🙂
    __________
    daeng.nuntung: Wow….
    ” Saya terima nikahnya…..d….e……binti dennnn………..”
    __________
    bocah nakal: wah……… ……… …*turut menyimak penjelasan bu deen….*.
    __________
    ENdra: Apayya….?
    Oow….
    Hehehehhehe. ……… …
    Ada pepatah yg mengatakan (pepatan baru :D) “jika pernikahan dipersulit maka zina akan di permudah”… ………
    Adat tanpa Ideology Adalah buta…….
    Mari pelajari Islam sebagai sebuah Ideology….
    Dengan memecahkan simpul besar mistery kehidupan manusia
    Dari mana Alam semesta, manusia Dan kehidupan ini…?
    Untuk apa alam semesta, manusia Dan kehidupan ini Ada..?
    Mau kemana nantinya alam semesta, manusia Dan kehidupan ini…?
    Apa yang Ada sebelum alam semesta, manusia Dan kehidupan ini..?
    Apa yang Ada sesudah alam semesta, manusia Dan kehidupan ini..?
    Apa hubungan antara apa yang Ada sebelum Dan sesudah alam semesta, manusia Dan kehidupan dengan ketiga hal itu sendiri…?
    Apabila pertanyaan2 ini telah dijawab secara faktual, sesuai fitrah manusia Dan menentramkan hati….
    Maka Kita telah menemukan suatu pemikiran awal yang akan memancarkan system hidup yang paripurna (ideology)
    Dengan ideology itulah semua nilai akan menjadi terang seperti siang Hari yang indah…..
    Addeh mabukma’ seng
    Kabur lagi…….
    __________
    Marowa: Uhhuuiiiii…..
    Untung ada Deen yg dgn baik hati menjelaskan, Kapan2 ke jatibening lg yah Deen.

    Saya bukan org Bugis, makanya kurang tau persis. Tp melihat kenyataan di masyarakat selayar, sebagai kampung halamanku, walau terus terang DN lebih banyak tau ttg Selayar, kadang uang Panaik ini memang kedengaran mencekik leher. Dan tdk jarang itu yg membuat niat baik untuk menunaikan sunnah Rasul jadi batal. Dan ada jg case, karena dah saling kebelet pengen nikah, dipaksakanlah agar keluarga si laki bisa memenuhi ‘permintaan’ keluarga cw. Kadang ada yg sampai ngutang sana-sini. Akibatnya, selesai acara pernikahan, mo menikmati malam pertama, malah tdk bisa full krn yg terbayang bagaimana mengembalikan utang2 itu.

    Itu jg salah satu sudut pandang dan kenyataan di lapangan.
    Jadi, memang kita tdk bisa menafikan stereotype yg ada di masyarakat terhadap suku bugis dan makassar.

    *sekedar ikut mengisi thread*
    Piiiissss,
    DM

  3. Jadi kita tetapkan dulu standar untuk mahar itu apa
    Apakah mahar ditentukan oleh adat istiadat?
    Apakah mahar ditentukan oleh t4 kita menikah, acara, dll

    bagaimana kalo kita merujuk masalah mahar ini kepada generasi yang paling utama

    generasi para sahabat,tabi’in tabi’ut tabi’in,
    dan bagaimana mahar Rasulullah terhadap istri2nya

    memangnya berapa mahar sahabat Ali terhadap Fatimah (anak Rasulullah)?
    Apakah kita ketahui keutamaan2 Fatimah?

    Apakah setiap istri Rasulullah maharnya mahal,walimahnya mahal??

    Apakah dengan mahalnya mahar dan walimah menunjukkan kemuliaan wanita???

    coba kedepan kita buat tulisan ttgnya…

    http://www.kisahislam.comhttp://www.mediamuslim.info

  4. Assalamu Alaikum Unga..
    untuk masalah ini kayaknya sudah di clear-kan di milis kan yak..?, hehehe..

    cuma mau nyumbang opini saja, kalau sebenarnya cewek2 Bugis-Makassar bukannya dijual. cuma memang sih jaman sekarang orang2 tua sudah ada juga yang “pojiale”, atau pengen dipuji hingga akhirnya menjadikan “uang naik” sebagai ukuran dalam menempatkan diri di kehidupan masyarakat. padahal kalau sudah begini, yang susah anak2nya yg sebenarnya sudah saling mencintai dan siap untuk berumah tangga…

    salam ya..
    eh, blognya sy link ya..?
    __________
    unga : Wa’ alaykumsalam dg. ipul… iyye silahkan….. tq he2

  5. Menurut Islam sebaik-baik mahar adalah yang murah dan mudah, tidak mempersulit atau mahal. Memang mahar itu hak wanita, tetapi Islam menyarankan agar mempermudah dan melarang menuntut mahar yang tinggi.

    Adapun cerita teguran seorang wanita terhadap Umar bin Khattab yang membatasi mahar wanita, adalah cerita yang salah karena riwayat itu sangat lemah. (Lihat Irwa’ul Ghalil 6, hal. 347-348).

    Apa yang dimaksud dengan mahar? Mengapa Islam menetapkannya?

    Mahar adalah pemberian pria kepada wanita tanpa pengganti. Demikianlah yang diungkapkan oleh Al-Qur’an al-Karim dalam firman-Nya, “Dan berikanlah mahar kepada wanita-yang kamu nikahi-sebagai pemberian yang penuh kerelaan. ” (QS. an-Nisa’: 4) Nihlah (kerelaan) adalah pemberian tanpa ganti. Nas Al-Qur’an ini membatasi makna mahar dan menegaskan bahwa ia bukan sekadar harta yang dibayar sebagai ganti dari apa yang diberikan wanita dari dirinya, namun merupakan hadiah yang diberikan pria kepada wanita sebagai konsekuensi wajib dari suatu akad nikah, yang boleh jadi untuk menarik kecintaan sang kekasih (wanita) , dan boleh jadi karena pria-dalam tradisi masyarakat umum-adalah yang banyak mengambil manfaat dari perkawinan, sebagai ganti dari apa yang diberikan wanita dari darinya kepada si pria. Ini memberikan inspirasi tentang perlunya pria memberikan sesuatu kepada wanita sebagai ganti dari apa yang diberikannya untuknya dalam hubungan rumah tangga. Pengertian demikian ini tidak murni seperti proses pertukaran, tetapi ia berkaitan dengan aspek inspirasi, seakan-akan ketika seseorang memberikan sesuatu kepada orang lain, maka secara alami orang lain tersebut dituntut untuk merespon apa yang diberikan oleh orang yang pertama itu dan memberinya sesuatu sebagai ganti darinya, atau itu menuntut ketertarikan orang lain untuk memberi sesuatu sebagai ganti dari apa yang diberikan oleh orang yang pertama. Itu adalah tindakan penuh inspirasi.

    Sebagian orang menganggap mahar sebagai bentuk jaminan, dengan pertimbangan bahwa wanita adalah bagian terlemah dalam struktur sosial, dan biasanya ia tidak memiliki banyak kesempatan agar produktif. Karenanya ia perlu kepada semacam jaminan, yaitu adanya orang-orang lain-seperti ayah dan suami-yang menanggung tanggung jawabnya, atau adanya simpanan harta yang menjamin pekerjaannya atau maharnya. Jaminan ini tampak tidak begitu mencolok dalam aspek syariat tentang mahar, meskipun secara realistis hal itu terkadang dijamin. Mahar dalam istilah syariat adalah apa yang diberikan pria kepada wanita dalam akad perkawinan, baik berupa harta atau yang lainnya tanpa ganti apa pun, dan dia harus diberikan kepada wanita atas dasar kerelaan antara pria dan wanita.

    Apakah sah akad nikah tanpa menyebut mahar atau tanpa mahar?

    Akad tetap sah meski tanpa menyebut mahar. Meskipun seandainya si pria lupa atau lalai darinya, maka akad tersebut tetap sah. Tetapi dalam keadaan seperti ini, si istri berhak secara langsung untuk menerima mahar mitsil, kecuali apabila ia (istri) memaafkannya (suami) .

    Apakah penyerahan mahar kepada wanita berhubungan dengan hak seksual pria? Atau, apakah laki-laki boleh menunda pembayaran mahar?

    Seorang pria tidak memiliki hak seksual atas istrinya, kecuali setelah ia membayarkan mahar kepadanya, kecuali jika si wanita rela dengan keadaan itu. Apabila mahar ditunda dan ia (wanita) rela dengan penundaan itu, maka itu adalah haknya.

    Apakah wanita sebelum Islam diberi mahar?

    Mahar itu juga terdapat sebelum Islam, tetapi ia dianggap sebagai harga bagi wanita, dan Islam mengubahnya dari pengertian ini menjadi pemberian.

    Jika Islam telah mengakui mahar, dan itu merupakan tradisi yang sudah ada sebelum kedatangannya, maka apakah tradisi-tradisi yang khusus berkaitan dengan mahar yang ada sebelumnya lalu dihapusnya?

    Termasuk tradisi yang dikenal pra-Islam adalah nikah syighar yang mengharuskan wanita membayar mahar sebagai ganti dari wanita lain, seperti bila seorang wanita diberikan kepada seorang pria lalu pria ini memberikan saudara wanitanya, dimana masing-masing dari mereka menjadi mahar bagi yang lain dalam akad yang kedua. Islam menghapus budaya ini, karena ia mengangap setiap wanita memiliki mahar ketika mau menikah. Wanita tidak dapat menjadi ganti dari wanita lain, karena setiap mereka memiliki kebebasan untuk memilih orang yang hendak dinikahinya, dan dalam memperoleh mahar yang diinginkannya. Islam telah menghapus tradisi ..nikah syighar”.

  6. aja mubotting narekko deppa muwissengngi maggolilingi bekka fitu dafurengnge. .

    Jangan berani nikah kalo blum paham seluk beluk rumahtangga, yg dimajaskan sbg mengelilingi dapur tujuh kali.

  7. wah.. dah naik yah?? belasan tahun yg lalu pas di mks dengerrnya 30 jt (takjub sambil geleng-geleng kepala).

    Yang lebih buruk dari soal ‘uang naik’ ini (termasuk mahar di dalamnya, jadi sebenarnya tidak semua gepokan duit itu menjadi mahar tapi sebagian besar justru istilahnya ‘uang yg dimakan api’) kadang-kadang karena persoalan prestise, pada saat nikah malah diumumkan uang naik/mahar yang lebih tinggi dari kenyataan yang sebenarnya. Hal ini juga saya dapatkan dilingkungan masyarakat Aceh (beberpa orang setempat bercerita ke saya). Apalagi kalau misalnya ada saudara yang menikah sebelumnya, jadi standartnya tidak boleh di bawah itu, jadilah bilangan angka-angka itu direkayasa.. .. Duuuh.. ini urusan menyempurnakan setengah bagian agama ko jadi bercampur ma yang batil gini yah….
    __________
    unga : 🙂 makasih komenx…

  8. Ass.wr.wb.
    duh kek seru…!!!
    sedikit copas dari Novel “Di Penghujung Istikharah Cinta” (Novel Religius dari Makassar-belum terbit)

    Makassar dikenal ‘mahal’. Sayangnya, kata-kata ‘gadis mahal’ di sini tidak bermakna ‘konotasi’. Betul-betul mahal dalam arti material. Ya, seorang pemuda yang tidak berbekal uang jutaan, bahkan puluhan juta, jangan berani-berani melamar anak gadis orang. Ya, di Makassar, uang belanja yang ‘naik’ adalah ukuran prestise seseorang. Makin tinggi kelas sosial, makin ‘mahal’ uang belanja yang harus ‘naik’! Kalau tidak, konsekwensinya, ya, batal! Jadi menolak lamaran gara-gara kurang uang belanja adalah hal yang dianggap lazim.

    Sungguh jauh berbeda dengan yang dianjurkan Islam. Islam sangat menganjurkan untuk mempermudah perkawinan. Hal itu telah di contohkan oleh Rasulullah dengan menikahkan putrinya tercinta, Fatimah Az Zahrah dengan sepupu sekaligus sahabatnya, Ali bin Abi Thalib. Demi sebuah ikatan sakral, mahar yang diberikan Ali kepada putri kesayangan sahabatnya hanya sebuah baju perang. Bukan berlaksa-laksa dinar! Contoh lain, salah seorang sahabat Rasulullah mengajarkan surah Al Ikhlas kepada istrinya sebagai mahar dalam pernikahan mereka.
    ——-
    Demi sebuah prestise! Bahkan mereka, orang tua si gadis, juga punya dalil yang kuat!
    Bahwa semulia-mulia laki-laki adalah yang membawa mahar banyak untuk istrinya.
    Ya, dengan ini mereka merasa sah-sah saja meminta ‘banyak’ kepada pihak laki-laki. Tanpa melihat lagi rangkaian bahwa,
    semulia-mulia wanita adalah yang meminta mahar sedikit kepada suaminya.
    ——-
    klo sy?? hmmm pasti ada jalan keluar 😀 Insya Allah
    __________
    unga : 😀 iyye.. terima kasih dah mampir2 om…

  9. Mas.. mab… di saudi.. jika anda atau lelaki saudi mau menikahi gadis saudi… anda harus siap dengan sbb :
    mahar / mas kawin 40.000,- Real atau 90 Juta rupiah
    Jasa pesta 15.000 Real atau 40 Juta
    Calon suami harus memilki rumah dengan furniture lengkap walaupun sewa
    Calon suami kalo bisa memliki mobil untuk transportasi walaupun tahun 79

    Demikian infonya
    _________
    unga : he2… ia2 makasih infox…

  10. hai kawan2……..
    AKU BUTUH BANTUAN KALIAN NEH!
    AKU LAGI NYARI-NYARI BAHAN TENTANG SEJARAN UANG NAIK (DUI’ MENRE’): POKOKNYA SEGALA YANG BERKAITAN DENGAN BUDAYA DUI MENRE (ADAT PERKAWINAN BUGIS MAKASSAR).
    TOLONG YAH TEMAN2!
    Thanks b4
    JUHANSAR ANDI LATIEF
    eMail: andi.ppsugm@yahoo.com
    HP. 085253020803
    __________
    unga : sejarah uang naik yagh….
    gak tlalu ngerti juga he2 :P… setau unga itu adat dan kebiasaan org bugis makassar….
    sama seperti seserahan mungkin, biasanya tergantung kesepakatan bersama
    …yang penting sih abis nikahan gak bangkrut he2……
    oh iya coba cari infonya disini… temen2 milis pernah ngebahas soal itu di anginmammiri << klik ajh tapi login dulu he2
    search “uang naik” klu gak di selasar losari…..

  11. calon ana orang bugis, tapi sampe sekarang dia blum khitbah karena takut mahar ana tinggi kaya adat dia, secara ana bukan orang bugis tapi mindset dia ’bout uang naek tetep pake adat dia
    apa benar makin tinggi pendidikan gadis makin besar uang naeknya?
    __________
    unga : begitu yagh… hmmm gak ngerti juga yagh.. setahu unga klu kita ngikutin adat memang itu yg akan terjadi he2
    tapi secara unga sendiri dan keluarga unga.. mahar itu tidak ditentukan oleh adat
    jadi disesuaikan kemampuan yg mao dateng, akan ada pembicaraan dan kesepakatan bersama antara calon2 dan keluarganya..
    walaupun adat istiadat masih sangat kental di lingkungan keluarga unga.
    jadi solusi he2….
    perbanyak komunikasi antara dua keluarga keokeokeoke….
    semoga membantu.. InsyaALLAH

  12. ya iya lah …keliatan dari namanya andi tenri paktua bungawalia alias ungatawwa
    * lari……… takut di sambet
    __________
    unga : ya iya lah.. ya iya lah…
    pantesan nanya2 nama panjang unga barusan…
    … ternyata tujuannya untuk ini ta….
    huuuhhh

  13. waduh pusing..
    aku kan jawa, lha dapat doi orang bugis..mumet deh mikir jujuranya..
    tapi ndak papa, semoga tuhan membukakan jalan untuku mempersunting kekasihku yang telah mampu meredam nafsu jahatku
    amin…
    ___________
    unga : kok pusing…..
    heheheh…. emg gak di omongin dulu, kan bisa nawar he2….
    AMIIN… InsyaALLAH mampu

  14. ini masalahnya bu, saya mau kawin tp nda ada uang…..
    ____________
    unga : ya gak usah pake uang… yg penting kan ada mahar
    apa kek seperangkat rumah beserta isinya mungkin… ^^

  15. saya pria orang jawa,pacarku orang makasar dan aq juga bukan orang yang berada,tapi waktu diceritain tentang mahar sama pacarku aq langsung kaget karena diluar dugaan ku.waktu bulan puasa aq datengin kerumahnya dimakasar.dan kita komit 1 thn lagi aq mau ngelamar.

    tapi menurutku cinta memang buta,coz jangan liat angkanya,tapi liat proses kita seberapa besar action kita buat mencari angka itu,klo mereka masih belum bisa terima dengan angka yang kita sodorin berarti itu namanya belum jodoh.

    dan aq mau nanya niy,apakah mahar itu sudah termasuk uang resepsi pernikahan?????

    oh ya doain yah biar jadi merried…!!!!!!thnx

    ___________

    unga : alhamdulillah.. semoga dimudahkan segala urusannya yagh pak.. semoga dalam penantiannya tetep berpegang pada yg megang kita.. banyak2 berdoa InsyaALLAH klu emg jodoh pasti ketemu.. AMIIN,
    mengenai mahar.. mahar itu adalah sesuatu yg diberikan sebagai mas kawin kepada wanita, hak atas mahar tersebut ada sepenuhnya pada wanita yg menerima mahar… jadi mahar itu di tentukan atas ikhlas2nya hati wanita yg ingin di sunting..
    jadi intinya mahar berbeda dengan ongkos resepsi he2… InsyaALLAH banyak2 berdoa mas ^^

  16. salam…..
    abis baca comment2 yang diatas, jadi takut banget nih ma nikah. meskipun saya seorng wanita, tapi kasihan juga ma pria yang punya niat ikhlas buat ngelamar tapi mahar yang diminta terlalu tinggi.
    waduh…
    banyak banget cerita sana sini yang seperti itu,..ternyata saat ini sya juga sedang ngalamin langsung…aduh pusing….
    klo sya pribadi sih ga usah dibikin susah,…soalnya kita kan bakalan hidup berdua, wanita itu dinafkahin sampai seumur hidupnya,..jadi sama ajha kan..asalkan dah cukup buat nutupin semua biaya2 pernikahan,..dari pada tinggi2 tapi habis merid malah pusing mikirin utang,…kan malu-maluin…!! tapi katanya tuetep kembali ke adat. bisa ga ya orangtua mikir yang rasional,..jangan cuman karena gengsinya doang..anak gadisnya dijual kayak barang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s